Dunia Pariwisata Belum Gali Keragaman Budaya
Informasi Wisata Senin, 14 Januari 2013 09:14 WIB

Dunia Pariwisata Belum Gali Keragaman Budaya

BANDUNG, (PB).- Keragaman budaya dan adat istiadat merupakan bagian dari kekayaan serta potensi masyarakat adat yang belum digali serta dikembangkan dalam dunia pariwisata. Selama ini pemerintah lebih banyak menyoroti masalah ekonomi, sosial maupun budaya dalam upaya pelestarian dan penyelamatan keberadaan masyarakat adat.
"Tapi eksistensi dan keberadaan masyarakat tersebut belum sepenuhnya tergali. Salah satunya menjadikan masyarakat adat bagian dari potensi perekonomian dalam sektor pariwisata," ujar Ketua Badan Promosi Pariwisata Daerah (BPPD) Jawa Barat, Cecep Rukmana, dalam sambutanya di acara Pinton Ajen Masyarakat Adat Kampung Dukuh Kab. Garut, Sabtu (27/10) bertempat di Alam Santosa Jalan Pasir Impun Atas, Ds. Cikadut, Kec. Cimenyan, Kab. Bandung.
Dikatakan Cecep, keragaman budaya dan adat istiadat dapat memperkaya potensi pariwisata dan perekonomian daerah yang hingga kini belum banyak disentuh. Padahal, sejumlah negara Asia sudah menjadikan alam dan seni budaya tradisi sebagai bagian dari industri pariwisata dan perekonomian masyarakat yang tidak terpisahkan dalam menghadapi ekonomi global.
"Terus terang, hingga saat ini, Jawa Barat maupun negara kita belum sepenuhnya melirik kekayaan dan keanekaragaman seni budaya tradisi sebagai bagian dari industri pariwisata dan ekonomi rakyat. Karenanya sudah menjadi bagian dari tugas kami di Badan Promosi (Pariwisata Daerah) untuk mempromosikan potensi budaya (tradisi) sebagai produk pariwisata," ujar Cecep.
Hal senada diungkapkan Pupuhu Dewan Musyawarah Kasepuhan Masyarakat Adat Tatar Sunda atau Baresan Olot Tatar Sunda, Eka Santosa, yang mengatakan bahwa budaya tradisi yang menjadi keseharian masyarakat adat di Jawa Barat merupakan bagian dari ekonomi kreatif. "Semisal olahan makanan atau kuliner, hasil bumi atau pertanian dan perkebunan, juga hasil kerajinan dan kriya masyarakat adat yang selama ini sudah diakui negara lain, bahkan banyak digunakan di sejumlah hotel dan rumah makan mewah tapi belum mendapat pengakuan," ujar Eka Santosa.
Padahal menurut Eka, kekuatan budaya tradisi atau lokal, di sejumlah negara maju sekalipun, seperti Korea, Jepang, Cina, Thailand dan lainnya sudah menjadi bagian dari industri pariwisata. Kekayaan alam, seni budaya tradisional sudah menjadi penyokong ekonomi global.
Sementara Pupuhu Paguyuban Warga Asal Garut di Jakarta (Asgar Jaya), Imam Hermanto Ditegaskan mengatakan bahwa keberadaan masyarakat adat di Jawa Barat tidak dapat dipisahkan dari keberadaan negara. "Karena keberadaan masyarakat adat akar budaya terpelihara, dan karena akar budaya pula negara ini ada," ujar Imam Hermanto, seraya menambahkan bahwa eksistensi masyarakat adat perlu didukung dan dijaga, demikian pula halnya dengan perekonomian mereka yang dalam hal ini berupa ekonomi kreatif.
Pinton Ajen Masyarakat Adat Kampung Dukuh Kab. Garut, digelar dalam rangka memperingati Hari Sumpah Pemuda 2012 dengan menampilkan keanekaragaman kesenian tradisional, kuliner serta kriya masyarakat Kampung Dukuh. Selain dihadiri Ketua BPPD Jabar, Cecep Rukmana, Pupuhu Paguyuban Asgar Jaya, Imam Hermanto, Kepala Badan Koordinasi Promosi dan Penanaman Modal Jabar, Agus Gustiar, juga dihadiri perwakilan masyarakat adat dari Kampung Naga (Sanaga), Kampung Dukuh, Nagara Sagadu Indramayu, Cikondang, dan Kuta.
SUMBER:www.pikiranrakyat.com

Redaksi
631

Berita Terkait

Informasi Wisata
Jum'at, 05 April 2024 09:06 WIB
7 Rekomendasi Wisata di Pangandaran Libur Lebaran 2024

Lebaran sebentar lagiii, eits jangan sambil nyanyi ya bacanya. Yap libur lebaran tinggal menghitung hari, tak lengkap rasanya saat libur lebaran tidak berwisata bersama keluarga. Nah buat kalian yang punya agenda libur lebaran ke Pangandaran jangan skip artikel ini ya.

Informasi Wisata
Sabtu, 23 Desember 2023 10:13 WIB
Wisata Pangandaran, Ramai Dikunjungi Wisatawan Pada Akhir Pekan Menjelang Libur Natal 2023.

Pada akhir pekan sebelum liburan Natal 2023, pantai Pangandaran dipenuhi oleh wisatawan domestik. myPangandaran melaporkan bahwa wisatawan mulai berdatangan tadi malam dan pagi ini. Memang, mencari akomodasi menjadi semakin sulit.

Informasi Wisata
Selasa, 19 Desember 2023 09:32 WIB
Adi Sumaryadi Libur Natal, Pantai Pangandaran Harus Bisa Tangkal Hoax Yang Biasa Beredar

Libur Natal dan Tahun Baru merupakan high season untuk kunjungan ke Pangandaran, apalagi ditambah dengan libur semester anak sekolah. Namun, momen ini sering dimanfaatkan oleh para penyebar hoax tentang pantai Pangandaran, entah itu hoax, jika Pangandaran ditutup, ada bencana di Pangandaran atau hoax lainnya.

Informasi Wisata
Kamis, 14 September 2023 03:40 WIB
Danau Gajah Mungkur Mengering, Muncul Makam-Makam Antik ke Permukaan

Peristiwa Danau Gajah Mungkur (WGM), Kabupaten Wonogiri, Provinsi Jawa Tengah, yang mengering melahirkan fenomena munculnya makam-makam kuno.

Informasi Wisata
Selasa, 12 September 2023 07:38 WIB
Keindahan Alam Indonesia: Gunung Kerinci, Perjalanan Menuju Puncak Tertinggi di Sumatera

Gunung Kerinci, sebuah nama yang menggema di Global pendakian, menjadi bukti Konkret keindahan alam Indonesia.

Informasi Wisata
Senin, 11 September 2023 04:44 WIB
Memperingati Lepas 11 September: Hari Radio Nasional dan Kecemerlangan RRI

Hari Radio Nasional merupakan sebuah Seremoni yang diperingati setiap Lepas 11 September di Indonesia. Seremoni ini Mempunyai sejarah yang kaya dan berhubungan erat dengan berdirinya Radio Republik Indonesia (RRI). Berikut ini merupakan rangkuman sejarah dan Arti, maksud dari Hari Radio Nasional. Yuk simak penjelasannya!

Logo

Pangandaran Info adalah situs informasi Pangandaran baik informasi dan berita regional maupuan informasi wisata Pangandaran.

© pangandaraninfo.com 2023, All Rights Reserved.